Tetap Berprestasi dengan Hijab Syar’i

0 222

Kiblatmuslimah.com – Alhamdulillah, hari ini istilah hijab syar’i sudah bukan lagi istilah asing. Bahkan ia sudah menjadi semacam trend. Semoga trend yang positif, yang menyadarkan muslimah bahwa berhijab bukanlah puncak sebuah amal. Justru ia termasuk perkara dasar yang wajib diilmui dan diamalkan seorang muslimah.

 

Hijab dimaknai sebagai penghalang. Sesuatu yang menghalangi. Memangnya apa yang dihalangi dari seorang perempuan? Ingat, perempuan dianalogikan sebagai perhiasan. Itu artinya, dari sisi dan sudut manapun, perempuan itu pasti memiliki daya tarik.

 

Maka hijab sebenarnya bisa dimaknai sebagai 2 hal.

 

Pertama, hijab sebagai pakaian, sebagaimana yang telah kita pahami selama ini. Fungsi hijab di sini adalah untuk menutupi aurat. Lebar, longgar, tidak menerawang. Memakainya adalah untuk ‘menyembunyikan’ kecantikan, bukan malah untuk menarik perhatian.

 

Lalu hijab yang kedua adalah hijab interaksi. Terhadap siapa? Terhadap lawan jenis, terlebih yang bukan mahramnya. Islam mengajarkan adab-adab dalam bermuamalah, termasuk juga memberi batasan dalam berinteraksi dengan lawan jenis. Islam begitu menjaga kesucian nasab, karena Islam begitu menjaga pergaulan antara laki-laki dan perempuan.

 

Tak dipungkiri lagi, betapa pentingnya peran perempuan bagi sebuah peradaban. Bangkit atau runtuhnya sebuah peradaban tak pernah lepas dari sepak terjang kaum wanita. Karakter muslimah yang kokoh, atas izin Allah, dapat mendobrak tiga dinding keterbatasan, yaitu kebodohan, kebobrokan akhlak, dan rapuhnya ruhiyah. Ketiga hal inilah yang semestinya diwaspadai oleh muslimah.

 

Seorang wanita kelak akan melahirkan dan mendidik generasi. Lewat tangannyalah mereka mengukir generasi Qurani. Dari sekian tugas dan peran penting wanita dalam peradaban manusia, tentu kita memahami bahwa wanita bukan makhluk “kelas dua yang dipandang sebelah mata”. Wanita bukanlah budak peradaban sebagaimana anggapan orang jahiliyah terdahulu. Bahkan perilaku budaya masyarakat modern saat ini masih juga merendahkan kaum perempuan dengan menjadikan mereka komoditas di panggung hiburan. Beragam tayangan di layar kaca tak pernah absen mempromosikan tubuh-tubuh perempuan. Maka tak heran jika kemudian muncul istilah kejahiliyahan modern. Na’udzubillaahi min dzaalik.

 

Menyadari betapa pentingnya peran muslimah dalam membangun sebuah peradaban, tentu Islam telah mengatur cara ia harus berkarya dan beraktivitas, dalam rangka mendukung peran fungsionalnya. Berikut ini saya coba ringkaskan 3 hal yang perlu diperhatikan oleh muslimah dalam berkarya dan beraktivitas.

 

Syar’i. Jangan pernah abaikan sisi syari’at dalam aktivitas kita, sebab Islam adalah agama yang syumul (menyeluruh). Bahkan urusan buang air saja diuraikan dalam syari’at dengan begitu detailnya. Maka syar’i di sini tidak hanya penampilannya saja, namun juga mencakup pemikiran, karakter, dan akhlaknya. Fisik, akal, dan ruhnya selalu hidup di atas nilai-nilai Islam dengan bimbingan Al-Quran dan As-Sunnah. Teladannya adalah para shahabiyah, bukan artis-artis ibu kota. Makanan akalnya adalah ilmu yang bermanfaat, bukan majalah-majalah hiburan atau komik lucu sesaat. Suplemen ruhnya adalah Al-Quran, bukan lagu-lagu roman picisan.

 

Berprestasi. Prestasi di sini tidak melulu soal akademik. Berprestasi bisa bermakna lebih luas dari itu. Intinya, seorang yang mampu melejitkan potensi dirinya untuk kemaslahatan dunia dan akhiratnya, di situlah ia bisa dikatakan sebagai muslimah yang berprestasi.

 

Menginspirasi. Menginspirasi di sini maknanya adalah prestasi yang dilejitkannya itu membawa manfaat bagi umat, bagi orang banyak, bagi sekelilingnya. Oleh sebab itu, jangan jadi muslimah yang egois, apatis, cuek dengan lingkungan sekitar! Jadilah muslimah yang peduli, yang pikirannya tidak hanya berkelebat memikirkan dirinya sendiri. Ingat, sebuah peradaban besar itu tak pernah bisa dibangun sendirian! Dan tentu saja, tidak ada peradaban terbaik, kecuali peradaban Islami. Tidak ada kesibukan terbaik, kecuali sibuk dalam aktivitas dan amal Islami.

 

Hijab syar’i, benarkah ia menjadi penghalang muslimah dalam berkarya dan beraktivitas?

 

Mestinya kita tidak perlu pikir panjang untuk menjawab ini, sebab jawabannya jelas. TIDAK.

 

Kita pun tidak perlu pusing-pusing memikirkan alasan dari jawaban pertanyaan ini. Yang pertama dan utama, semua bermuara dari niat. Niat kita dalam berhijab. Semoga tiada jawaban lain selain untuk menunaikan perintah Allah. Untuk beribadah kepada Allah. Untuk mencari ridha Allah.

 

Ya. Sebab hijab adalah perintah Allah, bukan sekadar fashion trend. Yakinlah bahwa ketika Allah memerintahkan sesuatu, pasti di baliknya ada hikmah dan kebaikan yang besar. Dan bagi sesiapa yang ikhlas berusaha melakukan perintah-Nya, seberjuang apapun itu, Allah pasti akan menolongnya dan membalas jerih payahnya dengan sebaik-baik balasan.

 

Jadi kalau niat kita sudah benar, tentu pertanyaan-pertanyaan usil semacam di atas tidak perlu lagi menghantui pikiran kita. Jangan takut ‘ga laku’ hanya karena kita berhijab syar’i. Jangan khawatir seret rizki hanya karena kita berhijab syar’i. Jangan cemas ga bisa sekolah tinggi hanya karena kita berhijab syar’i. Percayalah, Allah tidak akan menyia-nyiakan hamba-Nya yang berusaha taat. Tidak ada tips lain dalam hal ini, kecuali menguatkan keyakinan dan meluruskan niat dalam berhijab.

 

Lalu biar aktivitas kita tetep bisa syar’i dengan hijab syar’i gimana sih?

 

Kembali ke poin di atas. Tentang makna hijab. Jadi dalam aktivitasnya sebagai muslimah, makna hijab jangan dipahami setengah-setengah. Sekali lagi, hijab bukan cuma urusan pakaian saja. Hijab syar’i mestinya dihiasi dengan rasa malu. Bukan sekadar dihiasi bros cantik. Hijab syar’i mestinya menjadi ‘penghalang’ seorang muslimah untuk melakukan hal-hal yang dapat menjatuhkan muru’ah (kehormatan) dirinya.

 

Bingkailah rasa malu pada tempatnya. Jangan sampai terbalik. Di antara malu yang tidak pada tempatnya adalah malu untuk menuntut ilmu, malu untuk mengembangkan potensi diri (minder), atau malu untuk menunjukkan identitas kemuslimahannya karena malu kalau-kalau mendapat label negatif dari orang-orang. Misalnya, dicap sok alim, sok suci, sok baik, teroris, blablabla. Ingat, bahkan para Nabi terdahulu pernah mendapat predikat yang lebih keji dari itu. Maka selain dihiasi dengan rasa malu, hiasilah pula hijab syar’i dengan kesabaran… 🙂

 

Insya Allah segini dulu yah. Semoga sedikit sharing hari ini bermanfaat. Mohon maaf pabila ada silap kata. Semoga Allah senantiasa membimbing kita dalam berilmu dan beramal. Amin.

 

Sedikit closing statement dari saya. Hijrah kita jangan berhenti di titik hijab syar’i. Lejitkan potensi diri, meraih ridha Illahi, jannah adalah tempat kita mengistirahatkan diri…

 

[Lanina Lathifa]

Leave A Reply

Your email address will not be published.