Muslimah Perhiasan Terindah

0 216

Kiblatmuslimah.com – Begitu indah Rasulullah صلى الله عليه وسلم mengumpamakan wanita shalihah. Sebagaimana beberapa riwayat berikut.

 

عَنْ عَبْدِ اللهِ بْنِ عَمْرٍو أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ -صلى الله عليه وسلم- قَالَ « الدُّنْيَا مَتَاعٌ وَخَيْرُ مَتَاعِ الدُّنْيَا الْمَرْأَةُ الصَّالِحَةُ ».  مسلم 1467

 

Dari Abdullah bin Amr, Rasulullah صلى الله عليه وسلم bersabda, “Dunia adalah perhiasan dan sebaik-baik perhiasan adalah wanita shalihah.” (HR. Muslim 1467)

 

قَالَ الرسول صلى الله عليه وسلم لعمر « أَلاَ أُخْبِرُكَ بِخَيْرِ مَا يَكْنِزُ الْمَرْءُ الْمَرْأَةُ الصَّالِحَةُ إِذَا نَظَرَ إِلَيْهَا سَرَّتْهُ وَإِذَا أَمَرَهَا أَطَاعَتْهُ وَإِذَا غَابَ عَنْهَا حَفِظَتْهُ ». أبو داود 1666

 

Rasul صلى الله عليه وسلم bersabda kepada Umar, “Maukah kamu aku kabarkan dengan sesuatu yang paling berharga dari yang disimpan oleh seseorang? Wanita shalihah jika dipandang maka menyenangkan. Kalau diperintah maka  taat, dan manakala suaminya tidak ada maka menjaganya.” (HR. Abu Dawud, 1666)

 

عن سعد ابن أبي وقاص قال: قال رسول الله صلى الله عليه وسلم: «أَرْبَعٌ مِنَ السَّعَادَةِ: الْمَرْأَةُ الصَّالِحَةُ، وَالْمَسْكَنُ الْوَاسِعُ، وَالْجَارُ الصَّالِحُ، وَالْمَرْكَبُ الْهَنِيءُ، وَأَرْبَعٌ مِنَ الشَّقَاوَةِ: الْجَارُ السُّوءُ، وَالْمَرْأَةُ السُّوءُ، وَالْمَسْكَنُ الضِّيقُ، وَالْمَرْكَبُ السُّوءُ» . صحيح ابن حبان 4032 قال شعيب الأرنؤوط : إسناده صحيح على شرط البخاري

 

Sa’ad bin Abi Waqas berkata, Rasulullah صلى الله عليه وسلم bersabda, “Ada empat yang merupakan kebahagiaan: wanita shalihah, tempat tinggal yang luas, tetangga shalih, dan kendaraan yang nyaman. Dan ada empat yang merupakan kesengsaraan: tetangga jahat, wanita jahat, tempat tinggal yang sempit, dan kendaraan yang jelek.” (Shahih Ibnu Hibban 4032, Syu’aib Al-Arnaut mengatakan bahwa sanadnya shahih sesuai dengan syarat Al-Bukhari)

 

Siapakah perhiasan terindah yang disebutkan oleh Rasul صلى الله عليه وسلم dalam hadits-hadits itu? Apakah wanita yang senantiasa shalat siang dan malam, rajin shaum, bershadaqah, atau ibadah lain? Ya, itu semua adalah ibadah dan amal shalih. Namun, perhatikanlah riwayat berikut:

 

عن أبي هريرة رضي الله عنه يقول : قيل لرسول الله صلى الله عليه و سلم : إِنَّ فُلَانَةً تُصَلِّي اللَّيْلَ وَ تَصُوْمُ النَّهَارَ وَ فِي لِسَانِهَا شَيْءٌ يُؤْذِيْ جِيْرَانَهَا سَلِيْطَةٌ قَالَ : « لَا خَيْرَ فِيْهَا هِيَ فِيْ النَّارِ ». وَ قِيْلَ لَهُ : إِنَّ فُلَانَةً تُصَلِّي الْمَكْتُوْبَةَ وَ تَصُوْمُ رَمَضَانَ وَ تَتَصَدَّقُ بِالأَثْوَارِ وَ لَيْسَ لَهَا شَيْءٌ غَيْرُهُ وَ لَا تُؤْذِيْ أَحَدًا . قَالَ : « هِيَ فِيْ الْجَنَّةِ »  الحاكم 7304

 

Dari Abu Hurairah رضي الله عنه  berkata, “Ada seseorang yang berkata pada Rasul صلى الله عليه   وسلم, ‘Sesungguhnya fulanah melakukan shalat malam dan shaum pada siang hari, akan tetapi pada lisannya ada sesuatu yang dapat menyakiti tetangganya yaitu panjang lidah.’

Beliau bersabda, ‘Tidak ada kebaikan padanya, dia di dalam neraka’.

 

Dan seseorang berkata pada beliau, ‘Sesungguhnya fulanah mengerjakan shalat fardhu, shaum bulan Ramadhan, bershadaqah dengan sepotong keju dan tidak ada yang lainnya, serta tidak menyakiti seorang pun.’

Beliau bersabda, ‘Dia di dalam surga’.” (HR. Al-Hakim 7304. Beliau mengatakan bahwa hadits shahihul isnad. Al-Bukhari dan Muslim tidak mengeluarkannya)

 

Mengapa wanita yang rajin ibadah seperti shalat malam dan shaum sunnah dinyatakan oleh Rasul berada di dalam neraka? Bukankah ibadah-ibadah itu menunjukkan keshalihan dari wanita tersebut?

 

Ternyata dia hanya shalihah untuk dirinya sendiri, akan tetapi mempunyai sifat jelek yang dapat menggugurkan nilai-nilai ibadah itu. Ketika lidahnya suka menyakiti orang lain, ini termasuk kedzaliman yang akan menyebabkan kerugian di akhirat kelak.

 

Rasulullah صلى الله عليه وسلم bersabda,

 

أَتَدْرُونَ مَا الْمُفْلِسُ ؟ قَالُوا الْمُفْلِسُ فِينَا مَنْ لاَ دِرْهَمَ لَهُ وَلاَ مَتَاعَ. فَقَالَ : إِنَّ الْمُفْلِسَ مِنْ أُمَّتِى يَأْتِى يَوْمَ الْقِيَامَةِ بِصَلاَةٍ وَصِيَامٍ وَزَكَاةٍ وَيَأْتِى قَدْ شَتَمَ هَذَا وَقَذَفَ هَذَا وَأَكَلَ مَالَ هَذَا وَسَفَكَ دَمَ هَذَا وَضَرَبَ هَذَا فَيُعْطَى هَذَا مِنْ حَسَنَاتِهِ وَهَذَا مِنْ حَسَنَاتِهِ فَإِنْ فَنِيَتْ حَسَنَاتُهُ قَبْلَ أَنْ يُقْضَى مَا عَلَيْهِ أُخِذَ مِنْ خَطَايَاهُمْ فَطُرِحَتْ عَلَيْهِ ثُمَّ طُرِحَ فِى النَّارِ

 

Tahukah kamu, siapakah orang yang bangkrut itu?” Para sahabat berkata, “Orang yang bangkrut menurut kami adalah yang tidak mempunyai dirham dan kenikmatan.”

Maka beliau bersabda, “Sesungguhnya orang yang bangkrut dari umatku adalah orang yang datang pada hari qiyamat dengan membawa pahala shalat, shiyam, dan zakat. Dan dia juga datang dengan mencela, menuduh (tanpa bukti), memakan harta, mengalirkan darah, memukul fulan. Maka fulan ini diberikan kebaikan yang diambil darinya. Dan jika kebaikannya habis sebelum dia ditetapkan maka kejelekan-kejelekan mereka ditimpakan padanya kemudian dimasukkan ke dalam neraka.” (HR. Muslim 2581 dari Abu Hurairah رضي الله عنه)

 

Jadi shalihah itu pada dirinya dan orang lain. Dia dekat dengan Allah Ta’ala dengan ibadah-ibadahnya dan menawan di mata manusia dengan keindahan akhlaqnya ketika berinteraksi dengan mereka. Wallahu a’lam bish shawab.

 

Duhai betapa bahagianya seorang yang dapat memilikimu, wahai perhiasan terindah.

 

✍� Oleh:

Al-Ustadz Abu Shiddiq Ahmad Sobari bin Kadma bin Rebangi Asy-Syirbuni, BA, MA حفظه اللّٰه تعالى

 

{Direktur Yayasan Al-I’tishom, Karawang, Jawa Barat, Alumnus Summa Cumlaude S2 di ISLAMIC UNIVERSITY OF MINNESOTA (جامعة مينيسوتا الإسلامية بولاية أمريكا) Bidang USHUL FIQIH}

 

Diedit oleh:

 

Al-Ustadz Abu Fayadh Muhammad Faisal, S.Pd, M.Pd. I حفظه اللّٰه تعالى

{Aktivis Pendidikan, Aktivis Anti Pemurtadan dan Aliran Sesat, Praktisi PAUDNI/Pendidikan Anak Usia Dini Non Formal dan Informal}

Leave A Reply

Your email address will not be published.